Arti Waktu Dalam Geologi

Posted: Desember 8, 2010 in Uncategorized

Sebagai landasan prinsip untuk dapat mempelajari ilmu geologi adalah bahwasanya kita harus menganggap bumi ini sebagai suatu benda yang secara dinamis berubah sepanjang masa, setiap saat dan setiap detik. Dalam gambaran seperti itu maka salah satu segi yang khas dalam geologi dibandingkan dengan ilmu-ilmu lainnya adalah yang menyangkut masalah “waktu”. Salah satu pertanyaan yang timbul yang berhubungan dengan masalah waktu itu, adalah: Apakah kejadian-kejadian seperti proses-proses alam yang dapat kita amati sekarang ini, seperti mengalirnya air di permukaan, gelombang yang memecah di pantai, sungai yang mengalir sambil mengikis dan mengendapkan bebannya dll, juga berlangsung dimasa-masa lampau selama bumi ini berkembang? Pertanyaan tersebut kemudian dijawab oleh James Hutton, seorang ilmuwan alam, yang oleh banyak ilmuwan-ilmuwan dianggap sebagai bapak dari ilmu geologi modern, yang pada tahun 1785 untuk pertama kalinya mengeluarkan suatu pernyataan yang sekarang ini dikenal sebagai “doctrine of unifornitarianism”.

Pencetus geologi modern ini yang kemudian dikenal sebagai “Huttonian revolution”, mengemukakan pemikiran-pemikirannya sebagai berikut: (1) Bahwasanya proses-proses alam yang sekarang ini menyebabkan perubahan pada permukaan bumi, juga telah bekerja sepanjang umur dari bumi ini. Dengan perkataan lain, apa yang kita lihat, kita amati yang terjadi di bumi sekarang ini, juga berlangsung dimasa lampau. (2) Ia juga mengamati bahwa proses-proses tersebut yang walaupun bekerja sangat lambat, tetapi pada akhirnya mampu menyebabkan terjadinya perubahan-perubahan yang sangat besar pada bumi. Ini berarti bahwa untuk itu diperlukan waktu yang sangat lama; yang kemudian disimpulkan bahwa umur bumi ini sangat tua. (3) Bahwa bumi ini sangat dinamis, yang berarti mengalami perubahan-perubahan yang terus-menerus mengikuti suatu pola daur (siklus) yang berulang-ulang.

Hutton, yang berkebangsaan Skotlandia ini hidup antara tahun 1726 dan 1797. Pada jaman itu tentu saja tidak semua ilmuwan dapat menerima pemikirannya yang begitu maju pada saat itu. Diantaranya adalah sekelompok ilmuwan yang meyakini adanya kejadian-kejadian yang bersifat malapetaka, seperti cerita Nabi Nuh, yang menyebutkan terjadinya peristiwa penenggelaman daratan yang tiba-tiba. Kelompok ini dikenal sebagai penganut katastropisma, yaitu yang mempercayai adanya peristiwa-peristiwa yang tiba-tiba yang berupa malapetaka yang menghancurkan. Artinya kejadian-kejadian di bumi ini tidak berlangsung secara perlahan dan menerus, tetapi berubah secara tiba-tiba melalui penghancuran yang berlangsung sangat cepat. Pola pemikiran ini didasarkan kepada kejadian-kejadian seperti meletusnya gunungapi yang merupakan malapetaka yang berlangsung dalam sekejap dan tiba-tiba; kemudian gempa bumi, tanah longsor dsb. Dalam gambaran pikiran mereka, bentuk-bentuk bentang alam seperti gunung-gunung yang menjulang tinggi, dianggapnya sebagai hasil dari suatu peristiwa yang bersifat mendadak dan berlangsung relatif cepat. Hutton menganggap bahwa kejadian-kejadian itu hanya sebagai bagian kecil saja dari proses uniformitarianism.

Penerapan yang nyata dari doktrin ini umpamanya adalah: sisa-sisa atau jejak-jejak binatang seperti koral, cangkang kerang dan lainnya yang kita jumpai sekarang didalam batuan dipegunungan-pegunungan yang tinggi (atau didaratan), dapat ditafsirkan sebagai bukti bahwasanya daerah tersebut pernah mengalami suatu genang laut, atau merupakan dasar lautan, mengingat binatang-binatang yang terdapat dalam batuan itu serupa dengan yang kini dijumpai sebagai penghuni lautan. Jadi disinilah arti dari “the present is the key to the past”.

Gelombang yang memecah dipantai serta air yang mengalir di sungai di permukaan bumi, kemudian mengendapkan bahan-bahannya di muara seperti bongkah, kerikil, pasir dan lempung, kemudian lava leleh-pijar yang keluar dan mengalir dari kepundan gunungapi dan kemudian mendingin serta membeku membentuk batuan, merupakan jejak-jejak dan bukti-bukti untuk mengungkapkan bagaimana proses-proses itu bekerja. Rekaman-rekaman kejadian seperti itu kadang-kadang dapat dilihat dengan begitu jelas sehingga kita akan mampu membaca dan kemudian menafsirkannya bagaimana proses itu berlangsung meskipun kejadiannya telah berlalu beberapa juta tahun yang silam. Dengan melihat kepada sifat-sifat yang terdapat didalam batuan itu, bahkan kita akan mampu membedakan mana batupasir yang diendapkan oleh air dan mana yang diendapkan oleh angin.; mana endapan gletser dan mana endapan sungai atau laut, karena kita dapat membandingkannya dengan kejadian-kejadian yang sama yang sekarang sedang berjalan.

Apakah semua peristiwa yang pernah berlangsung dibumi ini dapat secara sukses dijelaskan dengan doktrin tersebut? Jawabannya adalah tidak, karena beberapa kejadian, seperti pembentukan bumi ini sendiri, pembentukan atmosfir dan bagian paling luar dari bumi, litosfir, ternyata hanya berlangsung satu kali saja dalam sejarah. Prinsip uniformitarianisma, mungkin hanya berlaku terhadap kejadian-kejadian yang berlangsung 2/3 dari sejarah perkembangan bumi yang terakhir. Masalah lainnya yang dihadapi dalam menerapkan prinsip-prinsip tersebut untuk menafsirkan kejadian-kejadian dimasa lampau, adalah banyaknya bukti-bukti yang tidak lengkap yang telah terhapus oleh pengikisan-pengikisan, atau tertutup oleh endapan-endapan yang terjadi kemudian. Meskipun demikian, dengan tetap berpegang pada prinsip tersebut diatas, para ilmuwan kebumian masih tetap mampu untuk menafsirkan proses-proses yang pernah berlangsung serta mampu menemukan minyak bumi yang proses pembentukannya telah berlangsung beberapa juta tahun yang silam, bahkan meramalkan gejala-gejala alam yang mungkin terjadi, sehingga dengan demikian dapat dicegah terjadinya kerusakan-kerusakan yang lebih hebat sebagai akibat dari gerak-tanah, gempa bumi, letusan gunung-berapi dan sebagainya. Kesemuanya ini menyebabkan ilmu geologi semakin menarik untuk dipelajari dan dalam beberapa kasus bahkan menjadikannya sebagai sesuatu keharusan untuk diketahui.

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s